KPI: Kami Tidak Masalah Iklan Blackpink Tampil Terus

Komisi Penyiaran Indonesia menjadi sorotan usai melarang tayangan iklan Shopee Blackpink lantaran menampilkan perempuan yang mengenakan rok mini. Namun kepada DW, Ketua KPI Yuliandre Darwis membantah kabar tersebut.

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) dikabarkan melarang tayangan iklan Shopee Blackpink lantaran anggota grup pop asal Korea Selatan itu mengenakan rok mini. Kepada Deutsche Welle, Ketua KPI Yuliandre Darwis membantah kabar tersebut. Menurutnya KPI hanya memperingati stasiun televisi untuk tidak menayangkan iklan tersebut di sela-sela acara anak-anak.

Peringatan KPI dikeluarkan menyusul sebuah petisi yang digagas dosen Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjajaran, Maimon Herawati, yang telah ditandatangani oleh lebih dari 100.000 orang. Maimon menilai tayangan iklan tersebut dapat merusak moral kaum muda dan melanggar norma keislaman lantaran mempertontonkan aurat.

Meski begitu, Yuliandre membantah keputusan lembaganya didasarkan pada norma agama, melainkan tugas KPI untuk melindungi anak-anak dari konten yang melanggar aturan perundangan. Berikut kutipan wawancaranya.

DW: Kenapa KPI mengabulkan desakan buat melarang iklan Blackpink meski telah diloloskan oleh Lembaga Sensor Film?

Yuliandre Darwis: Ada salah persepsi. KPI melarang iklan Blackpink ditayangkan dalam program anak. Jadi ada beberapa program anak yang dibanjiri iklan Blackpink. Takutnya anak-anak lama-lama terasosiasi dengan pikiran seperti itu. Kita tidak masalah jika iklan tersebut tampil terus.

Baca juga: KPI Dikritik Karena Larangan Penampilan "Kewanitaan" di Televisi

Jadi hanya dibatasi saja?

Dibatasi pada program anak saja. Karena kasihan mereka kan harus dilindungi. Masak penampilan seksi Blackpink disiarkan secara terus menerus dan simultan pada program anak. Dan kami melihat ini tidak cocok, karena pakaian yang mereka kenakan biasanya untuk kaum remaja, bukan untuk konsumsi anak-anak.

Politik

Mendambakan Kebebasan di Mesir

Buku itu diawali dengan penuturan dokter perempuan asal Mesir Nawal El Saadawi, yang juga penulis dan aktivis hak perempuan. Es Saadai menjelaskan, mengapa perempuan di Timur Tengah belum berhasil dalam perjuangan mereka: "Dalam sistem patriarkal, imperial dan militer, perempuan tidak bisa bebas. Kami dikekang oleh kekuasaan bukan keadilan, oleh demokrasi palsu, bukan kebebasan."

Politik

Psikolog Asal Suriah dalam Pengasingan

Pakar psikologi Rafah Nached ditangkap September 2011 di Damaskus, ketika ia ingin membantu demonstran anti Assad yang menderita trauma. Dua bulan kemudian ia dibebaskan. Ia kemudian tinggal di Paris dalam pengasingan. "Masyarakat Arab menolak perubahan, karena siapapun yang tidak sepaham dengan masa, dianggap ateis dan tidak normal", kata Rafah Nached dalam buku yang ditulis Huitfeldts.

Politik

Demokrasi Adalah Kehendak Rakyat

Shirin Ebadi adalah pengacara asal Iran, yang berjuang bagi hak-hak perempuan, anak-anak dan pengungsi. Akibatnya, pemerintah dan polisi di Iran mengancam Ebadi. 2003 ia mendapat Nobel Perdamaian. "Bagi demokrasi tidak ada Barat dan Timur. Demokrasi adalah kehendak rakyat. Jadi saya tidak mengakui ide adanya model demokrasi yang berbeda-beda," katanya.

Politik

Perdamaian antara Israel dan Palestina

"Pendudukan adalah sifat pria, terutama pendudukan militer. Konflik antara Israel dan Palestina diakibatkan manusia, dan kita sebagai perempuan harus mengakhiri konflik itu," demikian dikatakan anggota parlemen Palestina, Hanan Ashrawi, yang juga aktivis dan ilmuwan. Ashrawi memberikan sumbangan penting bagi perdamaian Israel-Palestina.

Politik

Rasa Takut Pria terhadap Perempuan di Yaman

Amal Basha adalah feminis asal Yaman. Dalam indeks PBB tentang kesetaraan antara perempuan dan pria, negaranya ada di posisi bawah. Hak perempuan Yaman di bidang ekonomi, sosial dan budaya dibatasi hukum Shariah. Penyebabnya? "Pria takut kepada perempuan, karena perempuan adalah suara kebebasan. Perempuan tidak tertarik untuk berperang, karena perempuan bukan pedagang senjata," kata Amal Basha.

Politik

Pembunuhan Kehormatan di Yordania

Di Yordania, aktivis HAM dan feminis serta wartawan penyelidik Rana Husseini menulis tentang kekerasan terhadap perempuan. "Masyarakat Yordania menyalahkan perempuan untuk segalanya. Membiarkan diri diperkosa dan dilecehkan, karena lahirkan anak, karena seks yang tak memuaskan, juga kalau suami tidak setia. Daftarnya masih panjang lagi." Itu penjelasannya bagi pembunuhan dengan alasan kehormatan.

Politik

Secercah Harapan di Libya?

Untuk mengakhiri perang saudara yang terus berlangsung di Libya, pria dan perempuan harus mengubah sikap, demikian pendapat Hajer Sharief, staf PBB asal Libya. "Kalau orang menengok ke rumah-rumah, orang bisa melihat para ibu, yang mengirim putra mereka ke medan perang. Walaupun ibu itu sendiri tidak mengangkat senjata, mereka ikut mendorong spiral kekerasan di Libya." Penulis: Jan Tomes (ml/hp)

Bagaimana sebenarnya sudut pandang KPI dalam melihat persoalan seksualitas perempuan di dunia pertelevisian?

Kami mengukurnya berdasarkan eksploitasi tubuh perempuan. Contohnya ketika Agnez Monika buka baju di konsernya, kameranya mengeksploitasi tubuh Agnez Monika. Dan konten ini disiarkan pada jam untuk semua umur, jadi pasti kami berikan sanksi. Nah untuk kasus Blackpink sifatnya bukan sanksi, melainkan peringatan buat stasiun televisi, supaya norma kesopanan dan khususnya perlindungan anak-anak tetap terjaga. Jadi jangan dipasang terlalu banyak. Kami hanya memperingati, bukan memberikan sanksi.

Lembaga Anda sering mendapat tekanan oleh kelompok masyarakat yang melihat tubuh perempuan sebagai sumber masalah moral. Sikap KPI sendiri seperti apa?

Tema

KPI tidak peduli dengan suatu pandangan atau petisi, kan lagi banyak tuh. Tapi KPI bekerja dengan acuan apa yang termaktub dalam Undang-undang. Ada pasal yang melarang eksploitasi bokong, dada dan paha. Dan definisi eksploitasi itu seperti apa? Ada orang yang sekedar melihat bokong dan paha saja ya tidak masalah. Tapi ketika kamera bolak-balik (menampilkan bagian tubuh yang dilarang) dan pada jam yang utama, ya itu kan eksploitasi. Dan kami meminta pandangan pakar tentunya. 

Dalam hal ini siapa yang ingin dilindungi, perempuan atau penontonnya?

Ya kami melindungi perempuan. Yang pastinya itu. Dan penonton kan terkait dampak, sama dengan anak-anak. Dalam kasus Blackpink misalnya, kan tidak ada iklan di Indonesia yang penampilannya se-seksi iklan di Korea. Ya artinya anak-anak dilindungi juga lah ya. Jangan nanti anak-anak terasosiasi `wah keren juga yang kayak begini.`  

Sebenarnya apa kriteria sebuah siaran yang sehat kalau kita berbicara tentang seksualitas perempuan, apakah kaidah agama, standar moral masyarakat atau norma umum yang diadopsi hukum?

Sosial

"Ini Patahan Gigi Saya, Setelah Suami Memukuli Saya"

Ameera (bukan nama asli) baru 13 tahun ketika ia dinikahkan dengan seorang pria tua di Yaman. Suatu hari, karena ia terlambat membangunkan suaminya yang sedang tidur siang, suaminya memukulinya dengan sapu, hingga hidungnya retak dan sebagian giginya patah. Ameera kini tinggal di rumah penampunya yang didukung dana UNFPA. Ia menyimpan patahan gigi sebagai bukti di pengadilan.

Sosial

Kekerasan Diteruskan ke Generasi Berikutnya

Omar (bukan nama sebenarnya) di Maroko merusak piano mainannya ini, saat berusaha menjaga ibunya dari pukulan tangan ayahnya. Ketika itu Omar baru berusia enam tahun. Ibunya mengatakan dengan keselamatan anaknya. "Saya ingin masa depan lebih indah bagi anak-anak saya."

Sosial

"Kami Pertaruhkan Nyawa Tiap Hari Karena Kumpulkan Kayu untuk Memasak"

Di kawasan yang dilanda krisis kemanusiaan, perempuan jadi target empuk. Zeinabu (22) diserang milisi Boko Haram ketika mengumpulkan kayu bakar di dekat kamp pengungsi di bagian timur laut Nigeria. Banyak perempuan lainnya juga diperkosa, diculik atau dibunuh ketika mengumpulkan kayu bakar untuk memasak. Ini foto seikat kayu kering yang dikumpulkan Zeinabu.

Sosial

Tali Yang Digunakan Ayah Setiap Kali Memperkosa Anaknya

Inilah tali yang digunakan ayah Rawa (bukan nama asli) setiap kali memperkosanya. Perang bisa sebabkan kondisi berbahaya bagi perempuan, bahkan di rumah sendiri. Di Yaman, salah satu negara dengan bencana kemanusiaan terbesar di dunia, kasus kekerasan terhadap perempuan meningkat lebih dari 60%. Salah satu penyebabnya stres berat. Sementara kasus Rawa tidak bisa dimengerti sama sekali.

Sosial

Kekerasan Sebabkan Sakit, Trauma atau Berbuntut Kematian

Martha dirawat dengan obat dan perban untuk pertolongan pertama setelah dipukuli suaminya di Lusaka, Zambia. "Wajahnya babak belur," kata pembimbing di tempat penampungan. "Ia juga menderita luka di punggung. Martha mengatakan, kalau ia tidak melarikan diri, suaminya kemungkinan akan membunuhnya." Dua pertiga korban kekerasan rumah tangga adalah perempuan dan anak perempuan.

Sosial

Bayangan Gelap Kekerasan Berdampak pada Seluruh Keluarga

Keluarga Tatiana di Ukraina terpecah belah akibat suaminya yang meneror dengan kekerasan. Sekarang Tatiana sudah terlepas dari suaminya. Tetapi ia dan enam anaknya masih berusaha membangun hidup baru di rumah yang sempit. "Saya sekarang hidup bagi anak-anak saya," katanya.

Sosial

Penyiksaan Psikologis Juga Bentuk Kekerasan

Di Bolivia, pacar Carmen (bukan nama asli) selalu menertawakan penampilannya. Ia mengejek baju dan gaya Carmen. Oleh sebab itu, Carmen selalu bersembunyi di toilet di universitas, termasuk yang tampak pada foto. Perlakuan seperti itu dampaknya dalam, katanya. Itu berefek pada keyakinan diri dan bisa mengubah seseorang.

Sosial

Jejak Kaki Saat Melarikan Diri

"Saya ditampar kemudian diseret suami saya." Begitu cerita Sonisay (bukan nama sebenarnya) di Kamboja. Ini foto telapak kaki Sonisay di pekarangan rumah, saat lari dari suaminya. Secara global, sepertiga perempuan mengalami kekerasan, dalam bentuk apapun. Dan itu kerap disebabkan oleh seseorang yang dikenalnya.

Sosial

"Ia Didorong ke Tempat Tidur kemudian Dicekik"

Kekerasan seksual bisa mengubah hidup perempuan sepenuhnya akibat teror, stigma, penyakit atau kehamilan. Di Yordania, seorang perempuan pergi ke klinik untuk minta bantuan medis. Di sana ia lega setelah diberitahu tidak hamil. "Tapi ia tetap syok dan sedih," kata Dr. Rania Elayyan. Seperti halnya banyak orang lain yang selamat dari serangan. Perempuan ini memilih tidak melaporkan nasibnya.

Sosial

Perempuan Berusaha Minimalisasi Kekerasan

Di kawasan krisis, perempuan juga menghadapi kesulitan mencari tempat yang bisa didatangi, juga berpakaian untuk minimalisasi ancaman kekerasan. Kekerasan seksual merajalela di kalangan Rohingya yang lari dari krisis di Myanmar. Ini foto gundukan pakaian di luar kamp pengungsi di Bangladesh, yang ditolak perempuan karena dianggap bisa menyulut perhatian yang tidak diinginkan dari pria.

Sosial

"Ia Membawa Saya Ke Rumahnya"

Di Zambia, Mirriam (14) mengunjungi pusat konseling setelah dipaksa menikah dengan pria berusia 78 tahun. "Rasa sakit hampir tidak tertahan," kata Mirriam. "Ia mengatakan saya harus melakukannya karena saya sekarang istrinya." Di negara berkembang, rata-rata satu dari empat anak perempuan dipaksa menikah. Namun pernikahan anak-anak juga bisa ditemukan di negara berkembang.

Sosial

Mutilasi Berujung Penderitaan

Seorang perempuan yang biasa melakukan mutilasi genital atau FGM (Female Genital Mutilation) di Somalia kini menyadari bahayanya. “Anak perempuan saya jatuh sakit setelah melalui FGM,” demikian diakuinya. Tapi ia memperkirakan, FGM tidak bisa dihapuskan dengan mudah.

Sosial

Perampasan Hak Finansial Juga Suatu Kekerasan

Hakim di Nikaragua mengeluarkan keputusan hukuman terhadap ayah Sofia (bukan nama sebenarnya), yang memukuli istrinya, dan tidak memberikan dukungan finansial kepada Sofia. Ia menghentikan sokongan saat Sofia mengandung di usia 14. Hakim memutuskan, ayahnya harus memberikan sokongan sampai ia berusia 21 tahun.

Sosial

"Kami Dikurung Sejak Kecil selama 20 Tahun"

Sejumlah kasus mengerikan menunjukkan bagaimana perempuan dan anak perempuan dirampas kebebasannya. Contohnya Balqees (bukan nama asli) di Yaman. Sejak berusia 9 tahun, ia dan saudara perempuannya dikurung di kamar ini. Saudara laki-laki mereka merasa, saudara perempuan mereka akan memalukan keluarga jika berbaur dengan masyarakat. Akhirnya, mereka ditinggalkan sepenuhnya dan ditolong tetangga.

Sosial

Pria dan Anak Laki-Laki Harus Ikut Serta Menghapus Kekerasan

Ry di Kamboja mengatakan, ia sering melakukan kekerasan terhadap istrinya di rumah ini. Tapi ia kemudian ikut "Good Men Campaign" (Kampanye Pria Baik), yaitu inisiatif untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan. Sekarang ia bertekad bersikap lebih baik. "Kalau bisa kembali ke masa lalu, saya tidak akan bertengkar dengan istri saya. Malah lebih mencintai dan menghormatinya," kata Ry.

Sosial

Kekerasan Tidak Boleh Diselubungi

Kisah kekerasan harus diungkap agar cakupan masalah bisa dilihat semua orang, dan jalan keluar bisa ditemukan. Di Belarus, seorang perempuan yang selamat dari KDRT menggambar bunga dalam kelas terapi. Tujuannya adalah agar mereka bisa memproyeksikan dan menangani rasa takut, dan belajar dari pengalaman. Topik kelas ini adalah "open to live" (terbuka untuk hidup). Ed.: ml/hp (Sumber: UNFPA)

Undang-undang melarang eksploitasi bokong, paha dan dada. Itu salah satu definisinya di dalam Undang-undang Penyiaran. Kalau norma agama dan budaya saya kira tidak bisa dicampuradukkan. Agama punya sikapnya sendiri. Misalnya Islam memiliki definisi sendiri terkait aurat perempuan. Kan berbeda. Jadi tidak bisa dijadikan sudut pandang. Yang bisa dijadikan sudut pandang adalah Undang-undang sesuai dengan semangat Bhineka Tunggal Ika. Misalnya ketika UU Penyiaran melarang eksploitasi bokong, dada dan paha, stasiun televisi memahaminya sebagai siaran yang terlalu lama memperlihatkan ketiga bagian tubuh itu. Tiba-tiba patung-pun dibuat blur (disensor), kartun juga ikutan dibuat blur. Ini kan persepsi yang salah.

Larangan kampanye LGBT yang dikeluarkan KPI termasuk juga untuk melindungi anak-anak?

LGBT lain kasus. Seorang laki-laki berperilaku serupa perempuan, bukan hanya gayanya saja, tapi perilakunya berubah. Kalau terkait seni sandiwara, sekali saja boleh, tapi kalau kontinu terus menerus kan beda. Itu yang harus dipahami.

Baca juga:HRW Minta Indonesia Tidak Sensor Informasi LGBT  

Selain melindungi perempuan dari eksploitasi dan objektifikasi tubuh mereka, apakah Anda melihat tugas KPI juga termasuk melindungi kaum minoritas seksual?

Saya tidak berbicara tentang hal itu, karena yang ada di dalam Undang-undang hanya berkaitan dengan kaum perempuan dan anak-anak. Sebenarnya sifatnya pun agak umum. Jadi tidak sampai masuk ke subjetivitas personal, kepada hal-hal yang bisa bersifat ambigu. Jadi fokusnya pada konten secara keseluruhan. Misalnya kalau menyiapkan konten, buatlah konten yang benar-benar bisa jadi tuntunan. Tuntunannya seperti apa ya (diserahkan pada stasiun televisi -red), kreativitas tidak bisa kita bunuh. Jadi fokusnya ada pada konten secara keseluruhan. Kontennya ada manfaatnya nggak, kira-kira misalnya ada siaran yang bukan budaya kita. Kalau bahasa Undang-undang Penyiaran itu sederhana, apakah konten tersebut layak apa tidak.

Wawancara oleh Rizki Nugraha/hp

Budaya

Film Skandal Pertama

Film "Die Sünderin" atau "pendosa" yang dirilis 1951 dengan pemeran utama Hildegard Knef menjadi film skandal pertama di Jerman barat. Adegan telanjang memang disengaja tampil amat pendek agar lolos sensor dan pengawas moral. Akan tetapi adegan semacam itu tetap saja memicu debat panas di kalangan warga.

Budaya

Profesi jadi Ibu

Awal 1950-an diibaratkan dunia masih aman. Pengawas moral di Jerman membagi profesi secara klasik : perempuan di bekerja dapur dan jadi ibu serta istri teladan. Pria tentu saja harus bekerja di kantor atau sawah ladang. Tema seksualitas atau cinta jadi barang tabu. Ciuman di jalan dilarang. Tata kehidupan diatur negara dan gereja.

Budaya

Emansipasi Perempuan

Perusahaan farmasi Schering pada 1961 melepas pil anti hamil ke pasaran, yang sontak memicu debat panas. Gereja memasang ancang-ancang mencegah runtuhnya Moral generasi muda. Media secara bombastis memberitakan perempuan yang kecanduan seks. Realitanya, pil anti hamil mendorong kemandirian baru di kalangan perempuan.

Budaya

Sexshops dan Mainan Erotik

Nama Beate Uhse jadi sinonim untuk bisnis barang-barang erotik dan mainan seks di Jerman. Sexshops pertamanya ia buka di Flensburg tahun 1962. Padahal bisnisnya berupa pengiriman paket kondom dan buku bertema seksualitas sudah dimulai 1951. Juga yang tidak banyak diketahui, saat Beate Uhse membuka toko mainan seks pertamanya, perusahaan ini sudah punya 5 juta pelanggan yang namanya dirahasiakan.

Budaya

Revolusi Moral

Revolusi moral terkait tema seksualitas terjadi pada 1960-an. Majalah remaja "Bravo" secara terbuka mendiskusikan masalah seksual. Film mulai tampilkan adegan seks secara terbuka, seperti dalam "Zur Sache, Schätzchen" dengan aktor Werner Enke dan aktris Uschi Glas yang disutradarai May Spils (tengah). Film yang diproduksi 1968 itu jadi box office di Jerman.

Budaya

Revolusi Seksual

Revolusi mahasiswa akhir tahun 60-an bukan hanya mengubah tatanan politik tapi juga memicu revolusi seksual. Saat itu "Kommune 1" di Berlin Barat menjadi kelompok paling terkenal dimana hidup bersama tanpa menikah dan seks bebas dipraktekan. Tokoh paling terkemuka adalah Rainer Langhans bersama Uschi Obermaier.

Budaya

Pendidikan Seks

Reformasi politik yang dipicu revolusi mahasiswa di akhir tahun 60-an mengubah gambaran keluarga dan sistem pendidikan di Jerman. Sekolah mulai memberikan pelajaran seksual secara ilmiah dalam mata pelajaran biologi pada tahun 1969. Film penyuluhan seksual "Helga" yang digagas kementrian kesehatan jadi tontonan wajib para pelajar.

Budaya

Bangkitnya Gerakan Homoseksual

Sutradara Rosa von Praunheim – gay, radikal dan vokal menjadi tokoh perfilman pertama di Jerman barat yang menampilkan secara terbuka tema homoseksualitas dalam filmnya. Fim dokumenter "Nicht der Homosexuelle ist pervers, sondern die Situation, in der er lebt" (1971) ia meretas jalan bagi gerakan LGBT di Jerman barat. Sebuah monumen penting dalam pameran ini.

Budaya

Zona Tabu dalam Sepakbola

Homoseksualitas tetap jadi masalah panas dalam Politik. Aturan pasal 175 yang menyebut praktek homoseks diantara lelaki di Jerman barat bisa dikenai hukuman, baru dihapus total tahun 1994. Hingga sekarang tema homoseksualitas masih jadi tabu di dalam olahraga prestasi puncak khususnya sepakbola.

Budaya

Laki-laki atau Perempuan?

Penyanyi Transvestit pemenang Europeas Sons Contest 2014 Conchita Wurst, yang aslinya bernama Tom Neuwirth menjadi figur kenamaan sekaligus faktor yang membuat tayangan laku. Tahun 2015 ini sosok berjenggot dengan rambut panjang dan pakaian perempuan itu sudah dianggap biasa. Dalam pameran di Bonn, disebut ia menjadi bagian dari sejarah kebudayaan.

 

Konten terkait